July 26, 2021

Ini yang Perlu Anda Waspadai Agar Tidak Tertular Herpes Zoster

Herpes Zoster (HZ) diketahui sebagai penyakit yang dapat ditularkan melalui pertukaran nafas dan sentuhan kulit. Lalu bagaimana proses penularannya ? CEO Klinik Pramudia, dr. Anthony Handoko, SpKK, FINSDV mengatakan bahwa penularan terjadi jika ada seseorang yang belum terkena penyakit ini melakukan kontak secara langsung dengan cairan pada lepuhan ruam penderita penyakit ini.

"Penularan virusnya bisa melalui pertukaran nafas dan kontak dengan gejala di kulit, penularan HZ terjadi ketika ada kontak langsung dengan cairan pada lepuhan ruam yang dialami penderita," ujar dr Anthony, dalam virtual media briefing bertajuk 'Bagaimana Jika Terkena Herpes Di Masa Pandemi Covid 19', Kamis (8/4/2021). Ia kemudian menjelaskan bahwa mereka yang belum pernah menderita cacar air atau tidak pernah menerima vaksin cacar air, memiliki risiko tinggi untuk tertular penyakit ini. Kendati demikian, jika mereka tertular, maka ada awalnya mereka hanya akan mengalami cacar air.

Namun yang menjadi catatan adalah cacar air ini kapan saja dapat berkembang menjadi penyakit Herpes Zoster, ini yang perlu diwaspadai. "Jika terinfeksi, mereka akan terkena cacar air, bukan Herpes Zoster, lalu kemudian virus itu bisa berkembang sewaktu waktu menjadi Herpes Zoster," kata dr Anthony. Terkait masa inkubasi penyakit ini bisa mencapai waktu lebih dari satu minggu hingga 3 minggu.

"Masa inkubasi setelah pertama kali kontak hingga timbulnya lesi (gejala) di kulit sekitar 10 hingga 21 hari," tutur dr Anthony. Herpes Zoster merupakan penyakit yang dikenal sebagai shingles atau cacar ular dan bisa juga disebut cacar api, yakni suatu sindrom khas yang disebabkan oleh reaktivasi Varicella Zoster Virus (VZV). VZV ini merupakan virus yang sama yang menyebabkan cacar air, reaktivasi virus ini terjadi saat kekebalan tubuh terhadap VZV menurun karena terjadinya proses penuaan atau imunosupresi.

Saat virus Herpes Zoster masuk ke dalam tubuh manusia, virus tersebut berdiam pada sistem syaraf dan menetap di dalamnya, kemudian akhirnya aktif pada waktu yang tidak diduga. Penyakit ini biasanya dialami oleh mereka yang memiliki rentang usia dewasa yakni 45 hingga 64 tahun. Namun saat ini, penyakit ini juga ditemukan pada mereka yang memiliki usia muda dan kasus ini lebih banyak ditemukan terjadi pada perempuan.

"HZ ini terutama terjadi pada kelompok usia 45 hingga 64 tahun. Namun, saat ini tren kasus HZ cenderung terjadi pada usia yang lebih muda dan lebih sering terjadi pada wanita," papar dr Anthony. Perlu diketahui, Herpes Zoster dapat mempengaruhi kualitas hidup para penderitanya, baik itu secara fisik, psikologis maupun kehidupan sosialnya. Penyakit ini juga memiliki dampak buruk pada kualitas hidup seseorang.

Kesulitan yang ditimbulkan nyaris setara dengan yang dialami mereka yang menderita penyakit gagal jantung, diabetes, serangan jantung dan depresi. Salah satu dampak yang sangat mengganggu yakni rasa nyeri berkepanjangan yang disebut sebagai Neuralgia Pasca Herpes (NPH). Kendati demikian, jika diobati secara cepat dan tepat, harapan kesembuhan pasien Herpes Zoster ini akan meningkat.

Angka mereka yang pernah mengalami penyakit ini pun cukup besar. Semakin tinggi usia saat terkena Herpes Zoster, semakin besar pula potensi terjadinya komplikasi NPH. "Kira kira 30 persen populasi pernah mengalami HZ semasa hidupnya, sedangkan insiden kasus NPH sekitar 10 hingga 40 persen dari kasus HZ," pungkas dr Anthony.

Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *